Tugu Perjuangan Bandung Timur Teras Sunda di Resmikan


Tipikornews.com-
Peringati Hari Pahlawan Nasional, Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung meresmikan Tugu Perjuangan Bandung Timur yang berada di Teras Sunda, Jalan AH. Nasution, Kota Bandung, Rabu (10 November 2021).

Peresmian tugu dilakukan oleh Wali Kota Bandung, Oded M. Danial didampingi Anggota Komisi D DPRD Kota Bandung, Andri Rusmana DAN Ketua Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI) Kota Bandung, Patmo serta disaksikan juga oleh pihak lainnya.

Wali kota mengungkapkan, dengan hadirnya Tugu Perjuangan Bandung Timur bisa mengingatkan tentang perjuangan para pahlawan khususnya di Bandung Timur, Kota Bandung dan umumnya secara nasional.

"Kita sebagai generasi muda, generasi penerus memiliki spirit, semangat perjuangan para pendahulu kita yang sangat luar biasa, mereka melawan pendjajah yang ingin merebut kembali kemerdekaan kita," harapnya.

"Kepada warga Bandung Timur juga bisa berupaya terus memelihara, menjaga tugu ini agar tetap lestari," pesan wali kota.

Sementara itu Ketua LVRI Kota Bandung, Patmo berterima kasih atas hadirnya tugu tersebut. Hal itu bisa menjadi pengingat perjuangan para Pahlawan yang dulu berjuang untuk mempertahankan kemerdekaan.

Patmo mengungkapkan, di tempat berdirinya tugu merupakan tempat peristiwa bersejarah wafatnya 21 para pejuang akibat dari kekejaman para penjajah.

"Tugu ini sebagai pengingat bahwa untuk mempertahankan kedaulatan dan kemerdekaan, para pejuang rela berkorban jiwa dan raganya. Kami para veteran berharap kepada semua pihak untuk bersama-sama menjaga dan merawat tugu ini sebagai simbol perjuangan para pahlawan bangsa," katanya.

Cerita Dibalik Tugu Perjuangan Bandung Timur
Ketua Komunitas Sejarah FBT45 sekaligus Pendamping Sejarah LVRI Kota Bandung, Sandi mengonsep Tugu Perjuangan Bandung Timur bersama-sama karena ingin mengembalikan marwah dan histori sejarah yang ada di Bandung Timur.

"Tugu ini ada empat sisi penjuru. Itu melambangkan beberapa kejadian yang disebut dengan Peristiwa 21 pejuang yang gugur. Ada beberapa kejadian pertempuran, bukan hanya di Cipadung saja," ucapnya

Sandi menjelaskan, tugu yang dihiasi beberapa gambar tersebut memiliki arti visual terkait peristiwa bersejarah yang terjadi di Bandung timur, seperti peristiwa di Pangaritan, Buahbatu, Gedebage, sampai Arcamanik.

"Sentralnya di sini (Cipadung). Karena di sini terjadi pembunuhan oleh Belanda terhadap Pasukan Hizbullah dan Pasukan Istimewa. Ketika mereka salat di tempat belakang tugu saat ini, Belanda datang dan langsung menembaki para pejuang tersebut," katanya.

"Di sana juga ada visual petani, pejuang, dan sawah yang menceritakan pertempuran di Pangaritan. Masih ada juga tugunya di sana (Pangaritan). Karena di sana gudangnya beras untuk para Pejuang. Disebutkan juga dalam sejarah, ada Leuit atau lumbung Padi dihancurkan oleh Belanda," ungkapnya.

Sedangkan di Gedebage, Sandi mengatakan, ada pertempuran Tentara Pelajar yang dikomandoi Mayor Tobing. Pasukan ini sangat disegani oleh Belanda. "Jadi di Bandung Timur ini, Belanda tidak bisa masuk atau tembus. Mereka ingin masuk ke arah Cirebon untuk ke Sumedang. Nah pasukan yang ada di sini dari Laskar-laskar yang banyak, oleh Jendral AH Nasution diperintahkan untuk mempertahankan Bandung Timur jangan sampai tembus. Jadi korbannya banyak di sini," ucapnya.

"Peristiwa di sini rentetan sejarah sampai Bandung Lautan Api. Beberapa kejadian pertempuran di Kota, atau di Utara, bahkan sampai Jakarta itu merujuknya di Bandung Timur. Hal itu juga sudah dibikin buku judulnya Tiada Berita dari Bandung Timur 1945-1947 oleh Abah Rusady," imbuhnya.(tn/h.bdg)

Posting Komentar

0 Komentar