14.711 Peserta Ikuti Seleksi CPNS untuk Mengisi 790 Formasi di Pemkot Bandung

TIPIKORNEWS.COM - Sebanyak 14.711 peserta mengikuti seleksi Kemampuan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung, di GOR Sport Jawa Barat Arcamanik, Sabtu (3/11/2018). Mereka mengikuti seleksi untuk mengisi 790 formasi yang tersedia di Pemkot Bandung.

Seleksi Kemampuan Dasar CPNS Pemkot Bandung berlangsung pada 3-7 November mendatang. Ujian terdiri dari tes karakteristik pribadi, tes intelegensia umum, dan tes wawasan kebangsaan. Selama tes, peserta diberikan waktu 120 menit untuk mengerjakan soal-soal.

Hari pertama seleksi dihadiri Pelaksana Harian (Plh) Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bandung, Ema Sumarna yang membuka sekaligus memberikan pengarahan kepada peserta menjelang ujian.

Ema mengungkapkan, Pemkot Bandung sebenarnya membutuhkan 842 orang. Namun karena harus berbagi dengan pemerintah daerah dan lembaga lainnya, maka Pemkot Bandung hanya menerima 790 formasi dari Badan Kepegawaian Negara.

"Itu pun alhamdulillah karena masih memperoleh formasi yang lumayan besar. Setiap tahunnya, ada sekitar 600 PNS Kota Bandung yang pensiun. Jadi mungkin di tahun mendatang, bisa disesuaikan lagi jumlah formasinya," jelas Ema.

Ema mengungkapkan, animo masyarakat untuk menjadi PNS Pemkot Bandung cukup tinggi. "Ada 19.169 pendaftar, namun setelah proses verifikasi hanya 14.711 peserta yang berhak mengikuti ujian. Mudah-mudahan pelaksanaan seleksi berjalan dengan jujur dan akuntabel. Sehingga kita dapat memperoleh PNS sesuai dengan kebutuhan," katanya.

Besarnya animo masyarakat menjadi PNS Pemkot Bandung, lanjutnya, menjadi salah satu bukti tingginya kepercayaan masyarakat terhadap pelayanan publik oleh Pemkot Bandung. Sehingga Ema berharap, peserta yang lulus merupakan calon terbaik.

"Tentu bagi yang belum lulus masih ada kesempatan di lain waktu. Atau juga bisa masuk di sektor-sektor yang lain, karena hidup tidak harus melulu jadi PNS," katanya.

Sementara itu, salah seorang peserta, Ili Romli berharap, seleksi bisa berjalan jujur tanpa ada peserta titipan. Jika berlangsung jujur, maka apa pun hasilnya ia dapat menerimanya.

"Kalau jujur, diterima atau tidak saya bisa menerimanya. Apalagi jika nilainya diumumkan secara terbuka. Jadi peserta bisa melihat sendiri hasilnya. Kalau ternyata memang nilainya rendah, saya bisa memahaminya," kata Ili yang mengaku sarjana dari salah satu perguruan tinggi negeri di Kota Bandung. (tn/h.bdg)

Posting Komentar

0 Komentar